Artvertising dan model bisnis

20170619_134500
Design: Wiksy

Baru saja lihat film iklan beberapa pemenang Cannes 2017 ini. Yang menarik bagi saya adalah kampanye Anchor. Untuk pelaku kreatif copy-based, iklan-iklan ini keren banget. Copy-nya kuat, menghasilkan storytelling yang powerful. Pesannya pun jelas. Secara konsep dan eksekusi nyaris sempurna. Tidak heran kalau mereka menang penghargaan di Cannes 2017.

Iklan-iklan pemenang penghargaan seperti ini secara artistik memang indah, keren, kece, cakep, anjing, dan lain-lain. Layaknya kita menikmati suatu karya seni yang bikin kagum. Kita terpana dan dibikin geleng-geleng kepala karena indahnya karya-karya seni tersebut. Karya seni seperti lukisan, musik, arsitektur, seni kriya dan lain sebagainya.

Lalu, apakah iklan-iklan yang indah ini dapat disebut sebagai karya seni? Dulu ia bernama ‘advertising’, apakah sekarang dapat kita sebut, katakanlah, ‘artvertising’? Karya iklan atau advertising yang artsy, nyeni. Apakah itu nantinya sebagai genre baru dalam advertising atau film atau lainnya, tidak terlalu penting.

‘Artvertising’ ini tidak perlu mendapat tugas untuk ‘jualan’. Karena saya cukup yakin iklan seperti ini tidak mampu berbicara banyak untuk mendongkrak awareness, apalagi sales. Saya pun ragu ‘artvertising’ ini ditonton oleh target audience (atau bahkan tidak direncanakan untuk ada target audience?). Kesimpulannya, iklan artsy ini tidak menyelesaikan masalah komunikasi pemasaran suatu brand.

Akan ada yang berpendapat, bukannya advertising adalah bagian dari pemasaran sehingga tugasnya ‘jualan’? Sebagai bagian dari promotion mix, saya masih percaya advertising masih diperlukan, namun bukan dengan eksekusi seperti ini. Ada pendekatan lain yang objektifnya jelas untuk menyelesaikan masalah-masalah komunikasi pemasaran. Sementara, biarkanlah ‘artvertising’ ini juga punya tempat khusus di industri.

Lalu, bagaimana mungkin ‘artvertising’ dapat menghidupi biro iklan jika ia tidak membantu masalah klien? Berarti biro iklan akan kehilangan klien. Bisnisnya akan jatuh. Jawabannya adalah perlu bisnis model baru. Bisnis model yang dapat menjadi skema jalannya bisnis dengan ‘artvertising’ sebagai produknya. Bagaimana segmen dan revenue streamingnya, biaya-biaya apa saja yang akan dihadapi, value proposition seperti apa yang akan diusung, dan lain sebagainya.

Sehingga, nantinya, jika model bisnis baru untuk ‘artvertising’ terwujud, tidak ada lagi perdebatan, iklan bagus itu adalah yang menang award atau yang mampu menjawab masalah komunikasi pemasaran suatu brand. Karena masing-masing akan punya model bisnis, stakeholders, bahkan mungkin industri sendiri.

Advertisements

SDGs dan Industri Kreatif

Screenshot 2017-06-15 13.32.26

Enam grup besar biro iklan dunia ditambah satu biro iklan independen bergabung dalam Common Ground dan membuat Common Future Project, sebuah workshop untuk memberikan awareness kepada Gen Z tentang Sustainable Development Goals. Dari workshop ini nantinya akan lahir output yang akan dijadikan sebagai communications tool dan YouTube digunakan sebagai media tayangnya.

Pertemuan antara isu-isu SDGs dengan industri kreatif, terutama iklan, tentunya menjadi permulaan yang baik. Seperti kita tahu bahwa isu-isu SDGs adalah isu yang terjadi di banyak negara di dunia ini (silakan googling apa itu SDGs, jika belum paham). Isu-isu yang tidak ringan seperti pengentasan kemiskinan, masalah air bersih, akses kesehatan yang layak, isu gender dan lain sebagainya.

Isu ‘berat’ tersebut akan sulit dipahami oleh banyak anak muda terutama. Apalagi yang hidupnya ‘sejahtera’ tinggal di kota. Oleh karena itu, dibutuhkan pendekatan yang lebih ‘pop’, tanpa mengecilkan substansi dari isu-isu berat tersebut dan juga pemilihan media sebagai contact point yang tepat. Dengan pendekatan ‘kreatif’ dan populer harapannya Gen Z sebagai target audience akan aware dengan isu-isu SDGs dan pada akhirnya tergerak melakukan sesuatu.

Tentunya dengan materi video di YouTube saja tidak menyelesaikan semua masalah promosi dan komunikasi isu SDGs ini. Masih banyak sekali aktivitas promosi dan komunikasi yang perlu dilakukan oleh PBB, demi tercapainya misi SDGs di tahun 2030. Sehingga penting dipikirkan untuk melakukan campaign yang berkelanjutan dan tidak kehabisan nafas. 2030 masih jauh. Bagaimana pun, ini adalah permulaan yang baik.

Lalu, apakah inisiatif seperti ini sudah terpikirkan oleh biro iklan di sini? Perlu ditunggu, karena Indonesia justru salah satu negara yang terlibat banyak isu dalam SDGs.

#RupaNusantara: Bikin Gorengan Untuk Masa Depan

Buka puasa selalu ditunggu. Jika pekerjaan kita nggak selalu memungkinkan untuk berbuka di rumah, kemungkinan besar kita akan buka puasa di kantor.

Menu favorit mungkin hampr di tiap kantor adalah gorengan. Mungkin kita konsumsi gorengan di bulan puasa lebih banyak di bulan lain. Beruntunglah buat penjaja gorengan di bulan puasa. 

Di bawah ini sedikit cerita tentang seorang penjaja gorengan. Cita-citanya besar. Semoga bulan puasa ini, jadi bulan yang baik baginya.

Darto, penjaja gorengan