How TEN Found Me…

Suatu malam di rumah Tania…yang kala itu adalah teman dekat Danie…

Gue lagi terbengong-bengong dengerin Nevermind. Buset, ni album sakit jiwa banget.
Trus, Danie pun nyeletuk, ada lagi lho band ‘aneh’ selain Nirvana, gue dong udah pernah liat videonya, ujarnya agak menyombongkan diri, ngeselin gitu deh :p

Saat itu, lagi zamannya MTV Headbanger’s Ball dan malam itu pas acara itu ada di TV.

Gak lama, sebelum basi ngeliatin orang naracap, muncul satu video hitam putih di TV. Lagunya dimulai dengan intro gitar yang cukup aneh buat masa itu, at least buat gue. Band beranggotakan lima orang yang vokalisnya sepintas di klip itu terlihat punya kebiasaan manjat rig panggung atau mutar-mutar kabel mic dan suara ‘aneh’ bariton, di era vokalis bersuara melengking tinggi.

Itulah Alive dari Pearl Jam.

Hatiku pun takluk dan langsung ke Duta Suara nyari CD-nya… :p

Mari mulai menabung buat beli re-release TEN versi Super Deluxe 😀

So 90’s, Seru!

Lagi nonton MTV, 100 Greatest Songs in the 90’s…

Kurang lebih lagu-lagu yang muncul, Cypress Hill sampe Billy Ray Cyrus, inget dong sama si rambut gobeldo (gondrong belakang doang) yang nyanyi Achy Breaky Heart itu?

Nggak nyadar, gue ikutan nyanyi lagu-lagu itu, termasuk lagu yang dulu sering gue dan temen-temen celain, Achy Breaky Heart.

Ada lagunya The Breeders yang judulnya Cannonball. Gue sih nggak pernah beli album mereka, tapi lagu itu nyantol sampe sekarang. Mungkin bakal keinget seumur idup gue, secara bass line-nya masih sering gue mainin kalo latian band. Sadar gak sadar. Pengaruhnya ternyata cukup kuat.

Trus ada The Cranberries dengan Linger-nya. Begitu intro, gue dari dapur udah tau itu lagu apaan. Dan, again ikutan nyanyi bareng Dolores.

Nah, lanjut lagi…nongol Gregg Alexander. Wek, ehh…sapa tuh? Mungkin kalo gue sebut New Radicals lebih banyak yang tau. Dia ini mastermind, vokalis, sekaligus yang ngebubarin New Radicals setelah rilis album pertama. Lagunya yang keinget sama banyak orang sampe sekarang pastinya Someday We’ll Know. Mungkin mp3 lagu ini ada di
iTunes/folder lagu-lagu lo, ya gak?

Ada juga Paula Cole…biduanita yang buat gue teknik nyanyinya flawless. Nggak mungkin kayaknya dia ini nyanyi out of tune atau maksa atau nggak enak kedengerannya. Pertama denger Where Have All The Cowboys Gone?, gue mikir, lagu gini doang, tapi kok jadi bikin beda sama lagu-lagu lain…

Lanjut ke Sarah Mclachlan. Gue berutang jasa kreatif pencarian nama anak dari dia. Again, selalu ada cerita di balik biduan dan biduanita era 90an ini.

Itu baru sampe di urutan 80, pastinya masih bakalan banyak cerita seiringan countdown berlanjut nanti. Gak tau kapan lanjutnya, mudah-mudahan sempet nonton.

Ada perasaan seneng, seru campur menerawang balik ke zaman dulu pas nonton acara itu. Udah 10 tahunan lalu, jo!

Era 90an, emang banyak cerita, secara kita (kita? Gue kali!) masih kuliah, masih nyari-nyari sesuatu yang gue sendiri nggak tau apaan. Gue dapet the bestest friends, best and sad moments in life, best lessons in life, etc. Makin berasa begitu denger musik 90s…

Jadi kepikiran, apa karena era itu musiknya top abis, even musik non-rocknya, jadi bisa terus keinget? Atau karena pas musik itu muncul, kebetulan pas sama suatu momen di idup yang otomatis bikin gue keinget? Atau karena dua-duanya?

Ada Apa dengan Italia?

Banyak banget jawabnya, dari tim-tim sepakbolanya, mafia, mode, cowok casanova, dan ekspresi. Yup, ngeliat orang Italia ngobrol pasti seru dengan segala bahasa tubuhnya yang ekspresif banget, termasuk suka diving dan pura-pura mati di lapangan bola kalo ke-tackle.

Mungkin karena keekspresifannya itu yang bikin Danny Clinch ngebet banget ngefilmin Pearl Jam pas tur di negeri pizza selama kurang lebih seminggu. Sampe akhirnya pun bikin Eddie bela-belain ngomong bahasa Italia mulu pas konser, meskipun sambil baca kebetan.

Ekspresi dan keindahan Italia bikin film Immagine In Cornice jadi begitu nikmat ditonton. Dan, tentu saja ngeliat gimana Eddie Vedder adalah orang biasa yang udah menikmati statusnya sebagai vokalis dan pemimpin band besar, sekaligus seorang ayah. Bisa diliat gimana dia masih sempet main dan ngobrol sama anaknya Olivia. Malah Olivia sempet nontonin sang ayah ngerusak tambourine, dari sisi panggung.

Di film ini gue ngerasa banget energi yang keluar dari Pearl Jam pas di atas panggung. Entah karena suasana penonton yang ekspresif itu tadi atau memang karena Eddie dkk selalu ngasih sesuatu yang maksimal di atas panggung. Eddie mulai manjat rig lagi, lari-larian di atas panggung. Jadi keinget Pink Pop pas Eddie lompat dari atas jimmy jib ke penonton. Emang sih gak sampe lompat lagi, tapi energinya kurang lebih sama. Jatoh-jatohnya karena kesandung pun kurang lebih mirip.

Lagu-lagu yang dibawain kebanyakan diambil dari album terakhir, tapi tetep ada lagu lama kayak State Of Love and Trust dan pastinya Porch. Nonton PJ maenin Porch lagi dengan Matt Cameron yang ngedrum, kok enak ya? Nikmat di mata dan telinga. Belom lagi ditambah Blood! Matt emang dewa dan teriakan Eddie masih bertenaga seperti kita denger di Vs.

Film ini emang begitu nikmat di mata dan telinga.

We spent a week in Italy. Next time, maybe it will be for a month. Maybe be for the rest of ourlives. – Eddie Vedder.